Friday, July 9, 2010

Apabila Kemungkaran Dilihat Sebagai Kemuliaan

Hari ini, ketika ini dan saat ini, ketika kemungkaran dan maksiat menjadi sebahagian daripada kehidupan masyarakat dan ummat yang kita sayang, DIMANAKAH KITA? Dimanakah kita yang mengatakan bahawa kita meletakkan Al Quran dan Sunnah sebagai perlembagaan, Rasulullah sebagai model ikutan, Allah sebagai tujuan dan Jihad fi sabilillah sebagai penamat kehidupan?
Amat jelik sekali pada masa ini, ketika ummat yang lantang berkata kononnya kita menegakkan negara Islam di kalangan pemimpin-pemimpin kita, mereka yang dengan lantang mengatakan kita ikut langkah Islam dalam negara ini turut sama leka dalam jalan taghut, malah amat menyedihkan lagi bila mana maksiat itu dilihat sebagai perkara biasa.
Saudaraku, syaitan akan mengindahkan pandangan manusia di atas maksiat yang kita lakukan. Perhubungan tanpa batasan atas nama cinta sejati antara dua insan dipandang indah oleh masyarakat, dipandang cantik oleh sahabat handai malah dipopularkan oleh ramai di kalangan kita dan bahkan dipandang mulia. TETAPI, perhubungan untuk membina baitul muslim secara baik dan suci tanpa ikatan dan perhubungan yang keji dipandang kolot dan ketinggalan zaman bahkan tidak lagi sesuai dengan zaman ini.
"Barangsiapa berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al Quran), kami akan adakn baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya dan sesungguhnya syaitan-syaitan itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan mereka menyangka bahawa mereka mendapat petunjuk" (Surah Al-Zukhruf 43 : ayat 36-37)
Para pemuda-pemudi dan pejuang yang membawakan dakwah Islamiyah, yang ingin meletakkan kefahaman yang betul kepada ummat dipandang sebagai orang penyibuk bahkan mungkin sekali akan dilabelkan sebagai terroris. Para pendokong yang ingin membawa semula ummat Islam kepada Islam dipandang sebagai lebai-lebai yang kuno, kolot dan ketinggalan zaman. Bahkan senang sekali dikatakan : “aku enjoy...enjoy gak, ibadat...ibadat jugak”. Jadi adakah kehidupan kita ini membedakan dengan kehidupan Islam? Bukankah sebagai muslim, kehidupan kita adalah Islam dan Islam itu adalah kehidupan. Bahkan untuk enjoy pun bukankah lebih cantik sekali kalau ianya selari dengan jalan Islam. Tiada pergaulan tanpa batasan, tiada unsur lucah. Bahkan dakwah juga dapat disampaikan melalui hiburan.
Hal ini bukanlah sesuatu yang mustahil, tidak semestinya lagu nasyid sahaja perlu ada unsur dakwah. Bukankah lebih cantik kalau lagu rock juga ada unsur dakwah. Tidakkah lebih jelik apabila ketika ada segolongan pihak yang ingin membuat tugas menyedarkan ummat tentang hakikat Islam ini dihalang dengan kuatnya. Tetapi mereka yang ingin melakukan konsert , pesta , keraian yang bukan-bukan dibenarkan dengan suka hatinya? Dimanakah kononnya Islam yang dilaung-laungkan??? ADAKAH ISLAM ITU TERTEGAK DENGAN KATA-KATA??? ADAKAH ISLAM ITU TERTEGAK DENGAN CERAMAH DAN JUALAN AIR LIUR SAHAJA???
Saudaraku, Islam itu adalah kehidupan kita, saat kita mengucapkan kalimah shahadah, kita telah berikrar dan mengikat perjanjian untuk menerima Islam sepenuhnya. Tiada istilah “part time Muslim”. Hari ini aku ikut jalan kafir, esok aku ikut jalan Islam. Tiada istilah pengasingan Islam daripada kehidupan. Tiada pengasingan Islam itu daripada pemerintahan kerana Islam ini lengkap.  Bermula daripada aspek kehidupan seharian, pemerintahan malahan kematian. Ketika kita bershahadah, kita telah berikrar pada aqidah kita bahawa kita sanggup mengikut Islam. Tetapi adakah shahadah itu sekadar hanya kata-kata kosong???

alt

Sunday, June 27, 2010

sekadar renungan

Sunday, June 20, 2010

.:Keistimewaan Rejab:.

Diriwayatkan bahwa Rasulullah saw telah bersabda, "Ketahuilah bahawa bulan Rejab itu adalah bulan ALLAH swt, maka:"

1. Barang siapa yang berpuasa 1 hari dalam bulan ini dengan ikhlas, maka pasti ia mendapat keredhaan yang besar dari ALLAH swt

2. Dan barang siapa berpuasa pada tanggal 27 Rejab
akan mendapat pahala seperti 5 tahun berpuasa

3. Barang siapa yang berpuasa 2 hari di bulan Rejab akan mendapat kemuliaan di sisi ALLAH swt

4. Barang siapa yang berpuasa 3 hari yaitu pada tanggal 1, 2, dan 3 Rejab maka ALLAH swt akan memberikan pahala seperti 900 tahun berpuasa dan menyelamatkannya dari bahaya dunia dan seksa akhirat

5. Barang siapa berpuasa 5 hari dalam bulan ini, insyaallah permintaannya akan dimakbulkan Allah swt..InsyaAllah

6. Barang siapa berpuasa 7 hari dalam bulan ini, maka ditutupkan 7 pintu neraka Jahanam dan barang siapa berpuasa delapan hari maka akan dibukakan 8 pintu syurga

7. Barang siapa berpuasa 15 hari dalam bulan ini, maka ALLAH swt akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan menggantikan kesemua kejahatannya dengan kebaikan, dan barang siapa yang menambah (hari-hari puasa) maka ALLAH swt akan menambahkan pahalanya."

Sabda Rasulullah saw lagi :"Pada malam Mi'raj, saya melihat sebuah sungai yang airnya lebih manis dari madu, lebih sejuk dari air batu dan lebih harum dari minyak wangi, lalu saya bertanya pada Jibril as "Wahai Jibril untuk siapakah sungai ini?"

Maka berkata Jibrilb as "Ya Muhammad sungai ini adalah untuk orang yang membaca selawat untuk engkau dibulan Rejab ini."



Maka,tunggu apa lagi? Ayuh! Kita sama-sama mengejar redha ALLAH...mungkin ini Rejab yang terakhir??..Hargai saat ini kerana esok belum tentu utk kita....Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan hamba2 ALLAH yang beriman...ameen.

Bersama-sama menuju mardhatillah...

Monday, June 14, 2010

PERKONGSIAN....

Monday, June 7, 2010

RENUNG-RENUNGKAN...

Monday, May 31, 2010

QUNUT NAZILAH BUAT ISRAEL LAKNATULLAH






















sumber: http://alfatihah-mohdfadhiri.blogspot.com/

KONVOI GAZA: WARGA UPSI DISARAN UNTUK SOLAT HAJAT DAN QUNUT NAZILAH

 Tanjong Malim, 31 Mei- Warga Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) disaran untuk mendirikan solat hajat dan memanjatkan doa qunut nazilah selepas konvoi bantuan ke Gaza diserang oleh pasukan komando Israel.

Menurut sumber, anggota konvoi telah diserang oleh helikopter tentera Israel dan menyebabkan 16 orang anggota konvoi Gaza-Freedom Flotilla yang menaiki kapal Mavi Marmara tersebut meninggal dunia dan hampir 30 orang cedera.

Ketua Penerangan Pro Kebajikan UPSI ketika ditanya berkata, semua warga UPSI mengutuk sekeras-kerasnya tindakan kejam Israel ini dan menyeru kepada seluruh warga UPSI untuk sama-sama mendoakan kesejahteraan anggota konvoi kemanusiaan Gaza yang dalam misi kemanusiaan ke Palestin.

“Saya ingin menyeru kepada semua warga USPI khusunya dan Malaysia amnya, marilah kita sama-sama melaksanakan solat hajat untuk memohon kepada Allah keselamatan anggota konvoi yang sedang dalam perjalanan ke sana dan kita memanjatkan doa qunut nazilah supaya Allah menghancurkan pasukan tentera Israel,” tegasnya.

“Janganlah kita hanya duduk diam sahaja tanpa memikirkan nasib sahabat-sahabat kita di sana. Moga-moga dengan iringan doa kita, anggota konvoi dapat mencapai misi untuk memberikan bantuan kemanusiaan untuk rakyat Gaza. Dan moga-moga ini juga menjadi saksi di hadapan Allah kelak,” tambahnya lagi.

Konvoi bantuan ini mengandungi 7 buah kapal dan memulakan perjalanan dari Laut Mediterranean tetapi mula dikepung dan setakat ini hanya Kapal Mavi Marmara diserang oleh tentera Israel.

sumber: http://upsikini.blogspot.com/

Sunday, May 30, 2010

RENUNG-RENUNGKAN...

Sunday, May 23, 2010

AMBILLAH IKTIBAR

Kerana 10 Sen
www.iLuvislam.com
Pelukis : Han Ri












Friday, May 21, 2010

Keputusan 'exam' boleh disemak hari ini

May 21, 2010

Keputusan 'exam' boleh disemak hari ini

Tanjong Malim, 21 Mei - Makluman kepada seluruh mahasiswa Universiti Pendidikan Sultan Idris bahawa keputusan peperiksaan bagi Semester 2 sesi 09/10 telah dikeluarkan dan boleh disemak bermula hari pada hari ini menerusi SMS atau laman Mysis.

Makluman terbabit diterima Upsikini lewat petang tadi dari Exco Akademik dan Kerjaya MPPUPSI, Mohd Amin Mat Sidik yang menyatakan bahawa keputusan peperiksaan telah pun dikeluarkan secara rasmi pada hari ini selepas berlangsung 'meeting' senate semalam.

Dalam pada itu, Mohd Amin menyifatkan tindakan universiti menerusi Bahagian Akademik dan barisan pensyarah wajar dipuji ekoran keputusan peperiksaan pada kali ini dikeluarkan lebih awal dari tempoh yang dijangka.

Katanya, "kita mengucapkan berbanyak terima kasih kepada universiti , Bahagian Akademik dan semua pensyarah kerana telah berusaha untuk mengeluarkan keputusan lebih awal dari tempoh sebelum ini. Ini memudahkan mahasiswa pada sesi depan untuk mendapat kredit pinjaman lebih awal."

Dalam hal berkaitan, semalam Upsikini melaporkan keputusan 'exam' dijangka akan dikeluarkan dua minggu selepas 'meeting' senate, namun ianya telah dikeluarkan lebih awal dari tempoh jangkaan.

Wednesday, May 19, 2010

Makanan paling best kalo duk kat neraka


ZAQQUM

Firman Allah swt:

إِنَّ شَجَرَةَ الزَّقُّومِ طَعَامُ الْأَثِيمِ كَالْمُهْلِ يَغْلِي فِي الْبُطُونِ كَغَلْيِ الْحَمِيمِ

Sesungguhnya pohon zaqqum itu, makanan orang yang banyak berdosa. Ia bagaikan kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, seperti mendidihnya air yang amat panas. (43 – 46 : ad-Dukhan)

Firman Allah swt:

أَذَلِكَ خَيْرٌ نُّزُلاً أَمْ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِّلظَّالِمِينَ إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُؤُوسُ الشَّيَاطِينِ فَإِنَّهُمْ لَآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِؤُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ

(Makanan surga) itukah hidangan yang lebih baik ataukah pohon zaqqum.?Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai ujian bagi orang-orang yang zalim (samada mereka percaya atau tidak). Sesungguhnya ia adalah sebatang pohon yang tumbuh dari dasar neraka. Buahnya seperti kepala syaitan-syaitan. Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu sehingga memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu. (62 – 66 : as-Saffat)

Ibnu Abbas berkata:

“Sesungguhnya Nabi saw membaca ayat ini:

اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

“bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.”

Rasulullah saw bersabda:

لَوْ أَنَّ قَطْرَةَ الزَّقُّوْمِ قَطَرَتْ فِي دَارِ الدُّنْيَا لَأَفْسَدَتْ عَلَى أَهْلِ الدُّنْيَا مَعَايِشِهِمْ فَكَيْفَ بِمَنْ يَكُوْنُ طَعَامهُ؟


“Sekiranya setitis zaqum menitis ke dunia nescaya akan merosakkan seluruh kehidupan ahli dunia. Bagaimana keadaan orang yang setiap hari buah zaqum menjadi makanannya?”

Hadis riwayat Tirmizi, Nasaie, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban. Syekh Syuaib menyatakan sanad hadis ini sahih.

Imam Ibnu Kathir berkata:

“Allah swt menyatakan mereka memakan pokok ini walaupun rupanya sangat buruk dan sangat hodoh. Tambahan lagi dengan rasanya yang tidak sedap dan bau yang busuk. Mereka terpaksa makan kerana tidak ada yang lain.”

GISLIN

Firman Allah swt:

فَلَيْسَ لَهُ الْيَوْمَ هَاهُنَا حَمِيمٌ وَلَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِين لَا يَأْكُلُهُ إِلَّا الْخَاطِؤُونَ

Maka tiada seorang temanpun baginya pada hari ini di neraka ini Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa. (35-37 : al-Haqqah)

Ulama berselisih pendapat terhadap hakikat Gislin seperti berikut:

1. Nanah ahli neraka yang keluar dari luka dan kemaluan mereka. (Ibnu Abbas)
2. Pohon yang menjadi makanan ahli neraka. (Dahhak dan Rabie bin Anas)
3. Air dari basuhan daging dan darah ahli neraka. (Akhfasy)

DARIE’

Firman Allah swt:

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ لَا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِي مِن جُوعٍ

Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri. yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. ( 6 dan 7 : al-Ghasiah)

Para Ulama berselisih pendapat terhadap Darie’. Diantaranya adalah seperti berikut:

1. Tumbuhan yang berduri yang melata di tanah. (Pendapat Ikrimah, Mujahid dan kebanyakan ulama tafsir)

2. Batu (pendapat Said bin Jubair)

3. Tumbuhan hijau yang busuk. Ianya dilemparkan laut ke daratan. (pendapat Khalil)

4. Pohon berasal dari api neraka. (Pendapat Ibnu Abbas)

Pendapat yang dipilih adalah seperti yang dinyatakan oleh Imam Qurtubi:

“Pendapat yang lebih jelas adalah ianya pokok yang berduri seperti ianya di dunia. Daripada Ibnu Abbas ra, Nabi saw bersabda:

“ Darie adalah sesuatu yang ada dalam neraka. Ia meyerupai duri. Lebih pahit dari pokok lidah buaya. Lebih busuk dari bangkai. Lebih panas dari api. Allah swt namakannya sebagai Darie.” (Hadis riwayat Ibnu Mardawiyah – sanadnya lemah)

MAKANAN YANG SUKAR UNTUK DITELAN

إِنَّ لَدَيْنَا أَنكَالاً وَجَحِيماً وَطَعَاماً ذَا غُصَّةٍ وَعَذَاباً أَلِيماً

Karena sesungguhnya pada sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan neraka yang menyala-nyala. Dan makanan yang menyebabkan tercekik di kerongkong dan azab yang pedih. (12 – 13 : al-Haqqah)

Ibnu Abbas berkata:

“Makanan yang tidak boleh ditelan dan tersangkut di halkum. Tidak boleh turun ke perut dan tidak boleh dikeluarkan. Makanan ini adalah Gislin, Zaqqum dan Dharie.”

KELAPARAN YANG MENYEKSAKAN

Abu Darda berkata: Rasulullah saw bersabda:

يلقي أهل النار الجوع فيعدل ما هم فيه من العذاب فيستغيثون فيغاثون من ضريع لا يسمن ولا يغني من جوع فيستغيثون بالطعام فيغاثون بطعام ذي غصة قيذكرون أنهم كانوا يجيزون الغصص في الدنيا بالشراب فيستغيثون بالشراب فيدفع إليهم الحميم بكلاليب من حديد فإذا دنت من وجوههم شوت وجوههم فإذا دخلت بطونهم قطعت ما في بطونهم

“ Dicampakkan rasa lapar kepada ahli neraka. Kelaparan yang mereka rasai menyamai azab yang mereka alami dalam neraka. Lalu mereka menjerit meminta tolong dan mereka pun diberikan Darie yang tidak menghilangkan kelaparan mereka. Lalu mereka menjerit meminta makanan dan mereka pun dibawa makanan yang menyebabkan mereka tercekik. Mereka teringat kalau tercekik didunia mereka hilangkan dengan air. Mereka pun meminta air minuman. Lalu mereka diberi air yang sangat panas dengan besi-besi panjang yang berkapala sabit. Muka mereka hangus terbakar apabila air ini menghampiri mereka. Segala isi perut terputus apabila masuk kedalam perut mereka.

Hadis riwayat Tirmizi dengan sanad yang lemah. Kebanyakan apa yang disebut dalam hadis ini ada disebut dalam ayat Quran dan Hadis sahih yang lain.

OLEH ITU KITA MESTI BERWASPADA DARI MELAKUKAN MAKSIAT DAN HENDAKLAH BERSUNGGUH-SUNGGUH MELAKUKAN TAAT. JANGANLAH KITA BERPUAS HATI DENGAN APA YANG KITA AMALKAN. AMALAN ITU MUDAH ITU DILAKUKAN TETAPI MEMASTIKANNYA DITERIMA SANGAT SUKAR. SAYA HARAP AYAT2 QURAN DAN HADIS INI DIBACA DAN DIRENUNG SELALU SEHINGGA TIMBUL PERASAAN TAKUT DAN MENANGIS. iNI SEMUA UNTUK MENAMBAHKAN IMAN DAN MENJAUHKAN MAKSIAT.

RUJUKAN: Tafsir Qurtubi, Tafsir Ibnu Kathir, Tuhfatul Ahwazi, Sunan Tirmizi tahqiq syeikh Syuaib, Muntaqa oleh Dr Yusuf Qardawi, Tazkirah oleh Qurtubi, Buhur Zahirah oleh Imam as-Safirani.

http://akhisalman.blogspot.com/

Monday, May 17, 2010

Nanti orang kata kita sombong

Perkongsian: Nanti orang kata kita sombong
May 17th, 2010
by Hilal Asyraf.



Menjaga hubungan antara lelaki dan wanita, tidak sama dengan memutuskan hubungan

Menjaga hubungan antara lelaki dan wanita, tidak sama dengan memutuskan hubungan

“Saya ni nak sangat jaga hubungan antara lelaki dan perempuan. Tapi kan, bila jaga, nanti orang kata kita sombong la pulak sebab macam dah tak layan mereka”

“Saya ni nak berubah. Saya banyak buat benda tak baik. Saya selama ni tak jaga batas antara lelaki perempuan. Saya nak berubah, tapi setiap kali saya cuba berubah, kawan-kawan saya akan kata saya sombong sebab mejauhi mereka”

Begitulah antara yang boleh kita dengari dalam hal menjaga hubungan lelaki dan perempuan.Alasan yang paling kerap saya terima adalah – Takut nanti orang kata kita sombong. Takut orang kata kita sombong itu seakan menjadi alasan popular untuk tidak menjaga hubungan antara lelaki dan perempuan.

Hairan saya. Redha Allah, dengan redha manusia, redha manusia itu lebih penting kah?

Dan benarkah menjaga hubungan antara lelaki perempuan, bermaksud kita kena jauhi mereka?


Apa yang sombong?

Sombong ini adik beradik bongkak. Biasanya, orang bongkak ini tak mahu bergaul dengan golongan yang lebih rendah daripadanya.

Satu kesalahan yang besar apabila orang menamakan mereka yang berubah menjaga batas hubungan lelaki perempuan sebagai satu kesombongan. Hal ini kerana, sombong menjaga standard dan usaha menjaga diri dari kemurkaan Allah adalah dua perkara yang berbeza.

Nak jaga dari kemurkaan Allah, nak jaga diri dari dilempar ke api neraka, itu sombong ke?

Satu kesilapan juga pada diri yang nak berubah, apabila dia sendiri melihat tindakannya berubah itu sebagai satu kesombongan. Dia pulak rasa dia sombong. Masalah la.

Sombong, atau jaga diri? Itu dua perkara yang berbeza.

Siapa ajar menjaga batas hubungan lelaki perempuan itu satu kesombongan?

Sebenarnya, rasa sombong ini boleh muncul, kalau kita salah cara menjaga hubungan lelaki dan perempuan.

Menjaga diri bukannya memutuskan hubungan

Orang yang nak berubah juga perlu faham bahawa mereka hakikatnya mempunyai hubungan dengan rakan-rakan. Walaupun mungkin rakan-rakan mereka masih tidak ada rasa hendak berubah, tetap rakan-rakan mereka itu adalah orang yang telah banyak menghabiskan masa dengan mereka sebelum ini.

Maka, apabila melakukan perubahan, antara perkara yang tetap perlu dijaga adalah hubungan. Hubungan memang langsung tidak boleh diputuskan. Bahkan perlu dijaga. Mungkin apabila hendak berubah, tak boleh la nak bergaul bebas macam dahulu. Tetapi apa salahnya bertanya khabar, memberi hadiah ketika hari lahir, menziarahi rumah ketika hari raya, dan sebagainya yang menunjukkan bahawa kita bukannya memutuskan hubungan dengannya.

Ini secara tidak langsung akan menghilangkan anggapan bahawa yang berubah itu adalah sombong. Bahkan, kemungkinan rakan-rakan yang masih rasa tak mahu berubah itu akan terkesan dengan peribadi kita yang menjaga hubungan dengan mereka, lama kelamaan mereka turut berubah sama.

Mereka akan lihat bahawa, kita hanya nak jaga perintah Allah. Bukannya nak tunjuk bagus. Sebab itu, walaupun kita berubah, mungkin dah tak boleh dah nak bertepuk tampar, nak bergesel-gesel tubuh, nak bercampur tak tentu hala, tapi kita masih menjaga hubungan antara kita dan mereka.

Ini pergi delete kawan dalam FB. Kawan tu pulak bukannya kacau dia pun. Konon-konon nak jaga hubungan lelaki perempuan. Masalahnya, dia tu kan kawan sebelum ni? Apa salahnya biarkan aja dia dalam FB tu? Nanti masa birthday, boleh ucap selamat hari lahir. Bila lama dah tak tanya khabar, boleh tanya khabar.

Apa masalahnya? Kita delete, itu yang orang kata kita sombong. Siapa suruh putuskan hubungan? Lain la kawan tu jenis yang kita dah tegur suruh beradab dengan kita, suruh jaga hubungan dalam perbualan dengan kita, dia tak jaga-jaga. Tak apalah delete.

Redha Allah, atau redha manusia?

Satu benda yang saya tak berapa minat adalah, suka beralasan. Sebenarnya, kalau benar kita hendak berubah, maka kita kena faham ke arah mana kita hendak berubah. Untuk orang kata kita ni baikkah? Untuk orang nampak kita baguskah? Atau benar-benar nak redha Allah?

Kalau niat kita manusia, memang kita akan mudah tergugah dengan kata-kata manusia. Bila manusia kata kita nak tunjuk bagus, nak nampak baik, kita akan terasa.

Tapi, kalau matlamat kita betul-betul adalah Allah, maka kata-kata manusia tidak pernah menjadi masalah buat kita. Cakap la apa pun, aku nak berubah nak dapat redha Allah. Kat akhirat nanti, bukan manusia yang masukkan aku dalam syurga.

Maka sebenarnya, alasan nanti orang kata sombong, tak boleh pakai pun.

Biarlah orang kata kita sombong pun. Apa masalahnya? Ada masalah?

Penutup: Tak susah pun berubah kalau faham

Berubah tak pernah susah kalau faham bagaimana sebenarnya cara berubah yang sebenar. Ramai orang, merasakan perubahannya satu kepayahan adalah kerana dia tidak memahami cara yang sebenar untuk berubah.

Sebagai contoh, nak jaga hubungan lelaki perempuan, dia rasa kena putuskan hubungan. Sedangkan, menjaga hubungan lelaki perempuan, dengan memutuskan hubungan adalah dua perkara yang berbeza.

Maka, memanglah kita nampak payah. Nanti nak gaduh dengan kawan lagi, nak tahan kawan kutuk lagi, nak mula seorang diri lagi, macam-macam punya lagi kita fikir.

Sedangkan, apa salahnya berubah, tetapi masih menjaga hubungan dengan kawan-kawan, dalam keadaan kita menjaga hubungan itu masih di dalam syara’.

Bukan setakat diri kita terjaga, bahkan menjadi satu wasilah dakwah pula. Mana tahu Allah buka hati mereka atas sebab kita.

Masalahnya, benda ni takkan mampu dilihat oleh manusia yang menyatakan: “Ala, nanti takut orang kata kita sombong” hanya sebagai alasan semata-mata untuk dia tak nak berubah.

Posted in: Cetusan, Motivasi, Tazkirah.

Sunday, May 2, 2010

Selamat Bercuti





di harap cuti ini dapat di manfaatkan oleh sahabt sahabiah semua...
tuntulah ilmu sebaiknya..
persiapkan diri dengan perkara-perkara yang bermanfaat untuk kita semua menempuh semester hadapan, di harap kita dapt meningkatkan program2 kita n memastikan semuanya berjalan dengan lancar..

Friday, April 16, 2010

salam imtihan....


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini





Dapatkan Mesej Bergambar di Sini






selamat menghadapi peperiksaan...
buat yang terbaik....
tingkatkan amalan.....
ikhlaskan niat di hati...
insyaALLAH berolah kejayaan....







Wednesday, March 31, 2010

DISEBALIK PERISTIWA 1 APRIL..FIKIR-FIKIRKAN...



Assalamualaikumwbh. Ikutilah cerita sedih di sebalik April Fool's Day sebagai renungan bersama. Setiap kali menjelang 1 April, sesetengah orang kita begitu taksub dengan budaya 'pandang ke barat'.

Berbalik kepada perayaan April Fool's Day ini, adalah ia mula dirayakan sewaktu kejatuhan kerajaan Islam di Sepanyol. Setelah bertapak berkurun-kurun lamanya di Granada, Sepanyol, kerajaan Islam akhirnya runtuh diserang tentera-tentera Kristian.

Penduduk-penduduk Islam di Sepanyol (Moors) terpaksa berlindung di dalam rumah masing-masing untuk menyelamatkan diri. Tentera-tentera Kristian bagaimanapun tidak berpuas hati dan berusaha untuk menghapuskan orang-orang Islam dr Sepanyol.

Penduduk-penduduk muslim ini, diberitahu bahawa mereka boleh berlayar keluar dari Sepanyol dengan selamat bersama-sama barang-barang keperluan mereka dengan menggunakan kapal-kapal yang berlabuh dipelabuhan. Orang-orang Muslim yang risau sekiranya tawaran tersebut merupakan suatu penipuan, telah pergi keperlabuhan untuk melihat kapal-kapal yang dimaksudkan.

Setelah berpuas hati, mereka membuat persiapan untuk bertolak. Keesokan harinya (1 April), mereka mengambil semua barangan yang telah disiapkan menuju ke perlabuhan.

Pada masa inilah pihak Kristian mengambil kesempatan untuk menggeledah dan kemudian membakar rumah penduduk-penduduk Islam ini.

Mereka juga tidak sempat untuk menaiki kapal kerana semuanya dibakar. Pihak Kristian kemudiannya menyerang kaum muslim dan membunuh kesemuanya, lelaki, perempuan, serta anak-anak kecil. Peristiwa berdarah yang menyedihkan ini kemudiannya diraikan oleh tentera Kristian.

Keraian ini akhirnya dirayakan setiap tahun bukan sahaja di Sepanyol tetapi juga di serata dunia.

Yang menyedihkan, orang-orang Islam yang jahil mengenai peristiwa ini turut meraikan April Fool's Day tanpa menyedari mereka sebenarnya merayakan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai saudara seIslam mereka sendiri.


Mahukah Kita melihat islam terus dipijak dan diinjak????
jadi fikir-fikirkanlah..
Semoga Allah sentiasa membuka pintu taubat untuk kita.

Sunday, March 28, 2010

KEMATIAN

DAN (setiap) makhluk y bnyawa tidak akan mati melainkan dengan izin ALLAh, iaitu satu ketetapan (ajal) y ttentu masanya (y telah ditetapkan oleh ALLAH). Dan (dengan yang demikian) sesiapa y mhendaki balasan dunia, kami berikan bahagiannya dari balasan dunia itu dan sesiapa y mhendaki balasan akhirat, kami berikan kebahagian dari balasan akhirat itu : Kami pula akan beri balasan pahala kepada org2 y bsyukur. (Ali-imran: 145)

Sesungguhnya sesuatu kematian itu tidak akan berlaku melainkan dgn takdir ALLAH SWT dan apabila tiba waktu y tlh dtetapkan krn sewaktu mciptakan makhluknya ALLAH telah menetapkan juga waktu kematian.

Ayat ini diturunkan bertujuan utk mberi semangat kpd org2 y penakut spy mereka bsama2 berjuang di medan perang sewaktu berlakunya Perang Uhud setelah tersiarnya berita tentang kematian Rasulullah.

Sesungguhnya perbuatan berjihad di medan perang menentang musuh atau lari dari medan perang tidak akan mengurangi umur seseorang atau menambahnya kerana semuanya telah ditetapkan oleh ALLAH SWT.Seseorang y mlakukan amalan btujuan utk mendapatkan pahala di akhirat, dia kan memperolehi pahala tersebut dgn dsertai apa y menjadi bahagiannya di dunia..

Ajal seseorang itu tidak akan dikurangkan atau ditambah kerana kematian hanya akan berlaku apabila telah tiba masa y telah ditetapkan oleh ALLSH SWT.Setiap manusia akan diberikan pbalasan mgikiut amaln y dilakukan dia ats dunia ini

RENUNGAN BERSAMA.........

Saya sudah bertunang.. =)

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.


Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.


Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.


Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.


Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.


"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"


Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."


"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."


"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."


Ibu angguk perlahan.


Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.


Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.


"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"


Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.


"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."


Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.


"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"


Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.


"Bila enti menikah?"


Aku tiada jawapan khusus.


"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.


"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.


"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!" Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.


"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."


Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...


"Usah berlebihan ya..."


Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.


"Insyirah, jom makan!"


Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.


"Tafaddal, ana puasa."


Sahabiah juga semakin galak mengusik.


"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"


"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."


Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.


.......................................


"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."


"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."


"Ya Allah, tenangnya..."


"Moga Allah memberkatinya...."


Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.


Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.


Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.


Dalam sedar tidak sedar...


Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.


"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."


Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...


"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"


Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."


"Allahuakbar..." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.


"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."


Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.


"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."


"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."


Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.


"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."



Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah 'membeli' baju pernikahannya... Arh... Untungnya Insyirah. (Cemburu! Cemburu! Cemburu!)


~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~


Insyirah Soleha,

19 Januari 2010

Baiti


diambil dari: artikel saya sudah bertunang

Saturday, March 27, 2010

BENGKEL PENGURUSAN JENAZAH





SESI 2: PRAKTIKAL


sesi 1: teori









sesi pendaftaran peserta



program ini mendapat sambutan yang begitu menggalakkan...
jumlah peserta yang datang hampir 200 orang.....
tanpa di sangka-sangka....
alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar...
semua ajk yang dilantik menjalankan tugas dengan baik...
exco dakwah lps menjadi ajk protokol..
diharap sahabat-sahabat dapat mengaplikasikan ilmu yang diterima pada masa akan datang...

Sunday, March 14, 2010

renungan bersama


Saturday, March 13, 2010

sambutan maulidur rasul kolej za'ba








blok e kab

blok b kz


blok c kz


*peserta-peserta perarakan

Thursday, February 25, 2010

salam maulidur rasul


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Wednesday, February 10, 2010

JANGAN SAMBUT VALENTINE DAY!!!!!!


Tarikh 14 Februari merupakan hari yang dianggap keramat oleh pasangan-pasangan yang sedang berkasih. Hari yang dikenali sebagai Valentine’s Day atau Hari Memperingati Kekasih dianggap sebagai satu masa untuk mengisytiharkan ketulusan cinta kepada pasangan masing-masing.

Maka pada 14 Februari, pasangan-pasangan kekasih ini akan memakai pakaian yang terbaik dan sebaiknya hendaklah ia berwarna merah, bertukar-tukar hadiah dan seeloknya adalah bunga ros berwarna merah.

Pasangan-pasangan ini juga akan bercanda di merata-rata tempat sehingga terjadilah adegan-adegan maksiat yang bertentangan dengan syarak demi untuk membuktikan kasih dan sayang mereka yang tidak ternilai harganya.

Saban tahun juga para ulama mengingatkan kepada umat Islam agar menghindari menyambut Hari Valentine ini namun ia seperti menuang air ke daun keladi. Hari Valentine tidak ada kena-mengena dengan umat Islam malah hukum menyambutnya adalah haram. Ia adalah sambutan yang berkaitan dengan agama Rom kuno dan juga Kristian.


Sejarah Sambutan Hari Valentine


Bila kita membicarakan tentang sejarah sambutan hari Valentine, maka kita akan dapati bahawa terdapat empat pendapat berkaitan dengannya.

- Pendapat pertama mengaitkannya dengan pesta sambutan kaum Rom kuno sebelum kedatangan agama Kristian yang dinamakan Lupercalia. Lupercalia merupakan upacara penyucian diri yang berlangsung dari 13 hingga 18 Februari. Dua hari pertama mereka menyembah dewi cinta bagi kaum Rom kuno yang bernama Juno Februata.

Pada hari ini para pemuda Rom memilih nama-nama gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka lalu dimasukkan ke dalam sebuah kotak. Setiap pemuda tersebut kemudiannya akan mencabut nama tersebut dari dalam kotak itu secara rawak. Nama gadis yang tertera di dalam kertas tersebut akan menjadi pasangan yang akan menjadi objek hiburan seksnya selama setahun.

Pada 15 Februari, mereka meminta perlindungan dewa Lupercalia dari gangguan serigala. Pada hari ini mereka akan menyembelih seekor anjing dan kambing. Kemudian mereka akan memilih dua pemuda Rom yang dianggap paling gagah untuk menyapukan darah binatang tersebut ke badan mereka lalu mencucinya pula dengan susu.

Setelah itu akan di adakan perarakan besar-besaran yang diketuai dua pemuda tersebut dan mereka berdua akan memukul orang ramai yang berada di laluan mereka dengan kulit binatang dan para wanita akan berebut-rebut untuk menerima pukulan tersebut kerana mereka beranggapan ia akan menambahkan kesuburan mereka.


- Pendapat kedua mengaitkannya dengan kematian paderi St. Valentine ketika pemerintahan Raja Rom yang bernama Claudius II. Terdapat dua versi cerita berkaitan dengan St. Valentine ini.

Versi pertama. Pada masa pemerintahan Claudius II, kerajaan Rom yang menyembah dewa-dewi amat memusuhi penganut agama Kristian dan para mubaligh Kristian telah dipenjara serta disiksa. St. Valentine sebagai seorang yang tegar menganut agama Kristian dan aktif menyebarkan ajaran tersebut turut dipenjarakan oleh Cladius II.

Dikhabarkan St. Valentine walaupun dipenjarakan, beliau tetap mengajar dan menyebarkan agama tersebut di kalangan banduan-banduan penjara di samping membantu tawanan-tawanan penjara meloloskan diri dari penjara. Kegiatan ini telah diketahui oleh Cladius II dan beliau memerintahkan St. Valentine diseksa dan akhirnya dihukum bunuh pada 14 Februari.

Pengorbanan yang dilakukan oleh St Valentine ini dianggap oleh penganut Kristian sebagai satu pengorbanan yang besar demi kecintaan beliau terhadap agamanya. Malah St. Valentine disamakan dengan Jesus yang dianggap oleh penganut Kristian mati kerana menebus dosa yang dilakukan oleh kaumnya.

Dikatakan juga bahawa ketika di dalam penjara, beliau telah jatuh cinta dengan anak salah seorang pegawai penjara dan di akhir hayatnya sebelum dibunuh, beliau sempat menulis sepucuk surat cinta kepada gadis tersebut yang bertandatangan From your Valentine (Daripada Valentinemu).

Maka orang-orang Kristian mengambil sempena 14 Februari itu untuk meraikan hari kasih sayang demi memperingati hari kematian paderi mereka St. Valentine.

Versi kedua. Claudius II beranggapan bahawa anggota tentera yang muda dan masih bujang adalah lebih tabah dan kuat ketika berada di medan peperangan berbanding dengan mereka yang telah berkahwin. Justeru itu Cladius II menghalang para pemuda dari berkahwin.

Namun demikian St.Valentine menentangnya dengan keras dan beliau telah melakukan upacara pernikahan terhadap para pemuda-pemuda Rom secara sulit. Aktiviti St. Valentine ini akhirnya dapat diketahui oleh Cladius II lalu beliau mengarahkan St. Valentine ditangkap dan dihukum gantung pada 14 Februari 269 M.

- Pendapat ketiga. Ia dirayakan sempena kejatuhan kerajaan Islam Andalusia di Sepanyol. St. Valentine merupakan individu yang memainkan peranan penting dalam usaha menjatuhkan kerajaan Islam pada masa itu. Disebabkan sumbangan beliau itu, St. Valentine dianggap sebagai kekasih rakyat. Tanggal 14 Februari 1492 merupakan tarikh kejatuhan Islam di Sepanyol dan dianggap pada hari itu hari kasih sayang kerana mereka menganggap Islam adalah agama yang zalim.

- Pendapat keempat. Sambutan hari Valentine ini bersempena dengan sifat burung yang musim mengawan burung yang jatuh pada 14hb Februari. Ini merupakan pendapat tradisi orang Inggeris.

Di sini kita dapat melihat dengan jelas bahawa asal-usul sambutan Hari Valentine ini tidak ada hubung-kaitnya dengan budaya serta agama bagi umat Islam.

Hukum sambut Valentine



Sebagaimana yang termaktub di dalam al-Quran dan al-Sunnah serta disepakati oleh generasi awal umat Islam hari kebesaran bagi umat Islam yang mana disyariatkan bagi kita menyambutnya hanyalah Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha.

Ini sebagaimana yang firman Allah SWT:

Bagi tiap-tiap umat, Kami adakan satu syariat yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan, maka janganlah ahli-ahli syariat yang lain membantahmu dalam urusan syariatmu; dan serulah (wahai Muhammad) umat manusia kepada agama Tuhanmu, kerana sesungguhnya engkau adalah berada di atas jalan yang lurus. (al-Hajj: 67)

Anas bin Malik r.a berkata: Nabi SAW pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua hari raya. Pada kedua-duanya mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliah. Lalu baginda bersabda:

“Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-duanya bagi kamu semua dengan dua hari yang lebih baik, iaitu hari raya Aidiladha dan Aidilfitri”. (riwayat al-Nasaai, no: 959).

Oleh itu hendaklah umat Islam membataskan diri dengan menyambut hari-hari perayaan yang diiktiraf oleh Allah dan Rasul-Nya khusus untuk umat Islam. Setelah berakhir zaman salafussoleh iaitu tiga kurun terbaik bagi umat Islam, pelbagai hari perayaan telah ditambah ke dalam kalendar umat Islam seperti Maulid al-Rasul, Israk Mikraj, Maal Hijrah, Nuzul al-Quran dan lain-lain.

Namun demikian apa yang mendukacitakan adalah umat Islam pada zaman kini telah mula merayakan hari-hari perayaan yang langsung tidak berkaitan dengan umat Islam. Malah ia berasal dari budaya serta agama golongan yang ingkar kepada perintah Allah S.W.T. seperti sambutan Tahun Baru Masihi, Hari Halloween dan juga Hari Valentine yang sedang kita perbincangkan ini.

Terdapat larangan daripada baginda s.a.w. untuk meniru budaya orang bukan Islam dan bagi mereka yang meniru budaya seperti ini ditakuti mereka akan tergolong bersama dalam golongan tersebut. Sabda baginda:

"Barang siapa menyerupai satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka”. (riwayat Imam Abu Dawud, hadis no: 3512).

Tentang hukum menyambut Hari Valentine, Sheikh al-‘Utsaimin berkata:

“Maka bila dalam merayakan Hari Valentine tersebut bermaksud untuk mengenangkan kembali St. Valentine, maka tidak diragukan bahawa orang itu telah kafir. Dan jika tidak bermaksud begitu namun sekadar ikut-ikutan kepada orang lain, maka orang itu telah melaksanakan dosa besar”.

Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia kali ke-71 yang bersidang pada 22 hingga 24 November 2005 memutuskan:

“Bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam”.

Harus kita ingat bahawa golongan yang memusuhi Islam, akan sentiasa berusaha menanamkan benih-benih kesesatan dalam jiwa umat Islam supaya mereka jauh dari jalan yang lurus lagi diredai Allah SWT.

Firman-Nya:

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam itulah petunjuk yang benar). (al-Baqarah: 120)

RuJuk BERITA iNi


Semoga Allah melindungi kaum muslim dari segala fitnah (ujian hidup), yang tampak ataupun yang tersembunyi dan semoga meliputi kita semua dengan bimbingan-Nya.

Pilihlah... KEKASIH atau AGAMA..

Thursday, January 14, 2010

ADAB PERGAULAN ANTARA LELAKI DAN PEREMPUAN

Seperti yang kita sedia maklum,Islam telah menggariskan adab pergaulan antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Hal ini bertujuan untuk memelihara kesucian dan maruah umatnya..Sebagai seorang Islam kita wajib mematuhi perintah-perintah Allah S.W.T. dan menjauhi laranganNya demi menjaga kesucian agama.

Umat islam baik lelaki mahupun perempuan hendaklah menjaga adab-adab pergaulan dalam setiap urusan seharian.Hal ini bertujuan untuk mengelakkan timbulnya fitnah dan tohmahan daripada masyarakat sekeliling serta mengelakkan berlakunya perkara yang tidak diingini.

Sebagai contoh,masyarakat pada hari ini tidak lagi menitik beratkan tentang adab-adab pergaulan dalam kehidupan seharian mereka.Lelaki mahupun perempuan tanpa segan silu berpegangan tangan,berdua-duaan ditempat sunyi malah ada yang lebih berani lagi dengan bercumbu-cumbuan di tempat yamg terbuka.Perbuatan-perbuatan seperti inilah mencemar kesucian agama islam malah merendahkan kedudukan agama islam di mata penganut agama lain.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda dalam satu hadis yang bermaksud "apabila seorang lelaki dan seorang perempuan berdua-duaan maka yang ketiganya adalah syaitan".



Walaupun islam menggariskan pelbagai adab-adab dalam pergaulan seharian namun Allah s.w.t tidah pernah membebankan umat islam dalam menjalankan urusan seharian yang melibatkan lelaki dengan wanita. Malah islam mengharuskan pergaulan antara lelaki dengan wanita diatas urusan seperti urusan pekerjaan dan menuntut ilmu tapi dengan syarat meraka haruslam menjaga adab-adab pergaulan,menjaga aurat dan cara berpakaian,cara bercakap dan cara berjalanan.

Sesungguhnya islam itu agama yang mudah jadi mengapa kita sukar untuk melaksanakan adab-adab ini dalam kehidupan seharian kita.
Fikir-fikirkanlah dan selamat beramal..





.

Pages