Monday, May 31, 2010

QUNUT NAZILAH BUAT ISRAEL LAKNATULLAH






















sumber: http://alfatihah-mohdfadhiri.blogspot.com/

KONVOI GAZA: WARGA UPSI DISARAN UNTUK SOLAT HAJAT DAN QUNUT NAZILAH

 Tanjong Malim, 31 Mei- Warga Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) disaran untuk mendirikan solat hajat dan memanjatkan doa qunut nazilah selepas konvoi bantuan ke Gaza diserang oleh pasukan komando Israel.

Menurut sumber, anggota konvoi telah diserang oleh helikopter tentera Israel dan menyebabkan 16 orang anggota konvoi Gaza-Freedom Flotilla yang menaiki kapal Mavi Marmara tersebut meninggal dunia dan hampir 30 orang cedera.

Ketua Penerangan Pro Kebajikan UPSI ketika ditanya berkata, semua warga UPSI mengutuk sekeras-kerasnya tindakan kejam Israel ini dan menyeru kepada seluruh warga UPSI untuk sama-sama mendoakan kesejahteraan anggota konvoi kemanusiaan Gaza yang dalam misi kemanusiaan ke Palestin.

“Saya ingin menyeru kepada semua warga USPI khusunya dan Malaysia amnya, marilah kita sama-sama melaksanakan solat hajat untuk memohon kepada Allah keselamatan anggota konvoi yang sedang dalam perjalanan ke sana dan kita memanjatkan doa qunut nazilah supaya Allah menghancurkan pasukan tentera Israel,” tegasnya.

“Janganlah kita hanya duduk diam sahaja tanpa memikirkan nasib sahabat-sahabat kita di sana. Moga-moga dengan iringan doa kita, anggota konvoi dapat mencapai misi untuk memberikan bantuan kemanusiaan untuk rakyat Gaza. Dan moga-moga ini juga menjadi saksi di hadapan Allah kelak,” tambahnya lagi.

Konvoi bantuan ini mengandungi 7 buah kapal dan memulakan perjalanan dari Laut Mediterranean tetapi mula dikepung dan setakat ini hanya Kapal Mavi Marmara diserang oleh tentera Israel.

sumber: http://upsikini.blogspot.com/

Sunday, May 30, 2010

RENUNG-RENUNGKAN...

Sunday, May 23, 2010

AMBILLAH IKTIBAR

Kerana 10 Sen
www.iLuvislam.com
Pelukis : Han Ri












Friday, May 21, 2010

Keputusan 'exam' boleh disemak hari ini

May 21, 2010

Keputusan 'exam' boleh disemak hari ini

Tanjong Malim, 21 Mei - Makluman kepada seluruh mahasiswa Universiti Pendidikan Sultan Idris bahawa keputusan peperiksaan bagi Semester 2 sesi 09/10 telah dikeluarkan dan boleh disemak bermula hari pada hari ini menerusi SMS atau laman Mysis.

Makluman terbabit diterima Upsikini lewat petang tadi dari Exco Akademik dan Kerjaya MPPUPSI, Mohd Amin Mat Sidik yang menyatakan bahawa keputusan peperiksaan telah pun dikeluarkan secara rasmi pada hari ini selepas berlangsung 'meeting' senate semalam.

Dalam pada itu, Mohd Amin menyifatkan tindakan universiti menerusi Bahagian Akademik dan barisan pensyarah wajar dipuji ekoran keputusan peperiksaan pada kali ini dikeluarkan lebih awal dari tempoh yang dijangka.

Katanya, "kita mengucapkan berbanyak terima kasih kepada universiti , Bahagian Akademik dan semua pensyarah kerana telah berusaha untuk mengeluarkan keputusan lebih awal dari tempoh sebelum ini. Ini memudahkan mahasiswa pada sesi depan untuk mendapat kredit pinjaman lebih awal."

Dalam hal berkaitan, semalam Upsikini melaporkan keputusan 'exam' dijangka akan dikeluarkan dua minggu selepas 'meeting' senate, namun ianya telah dikeluarkan lebih awal dari tempoh jangkaan.

Wednesday, May 19, 2010

Makanan paling best kalo duk kat neraka


ZAQQUM

Firman Allah swt:

إِنَّ شَجَرَةَ الزَّقُّومِ طَعَامُ الْأَثِيمِ كَالْمُهْلِ يَغْلِي فِي الْبُطُونِ كَغَلْيِ الْحَمِيمِ

Sesungguhnya pohon zaqqum itu, makanan orang yang banyak berdosa. Ia bagaikan kotoran minyak yang mendidih di dalam perut, seperti mendidihnya air yang amat panas. (43 – 46 : ad-Dukhan)

Firman Allah swt:

أَذَلِكَ خَيْرٌ نُّزُلاً أَمْ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِّلظَّالِمِينَ إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُؤُوسُ الشَّيَاطِينِ فَإِنَّهُمْ لَآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِؤُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ

(Makanan surga) itukah hidangan yang lebih baik ataukah pohon zaqqum.?Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai ujian bagi orang-orang yang zalim (samada mereka percaya atau tidak). Sesungguhnya ia adalah sebatang pohon yang tumbuh dari dasar neraka. Buahnya seperti kepala syaitan-syaitan. Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebagian dari buah pohon itu sehingga memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu. (62 – 66 : as-Saffat)

Ibnu Abbas berkata:

“Sesungguhnya Nabi saw membaca ayat ini:

اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

“bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.”

Rasulullah saw bersabda:

لَوْ أَنَّ قَطْرَةَ الزَّقُّوْمِ قَطَرَتْ فِي دَارِ الدُّنْيَا لَأَفْسَدَتْ عَلَى أَهْلِ الدُّنْيَا مَعَايِشِهِمْ فَكَيْفَ بِمَنْ يَكُوْنُ طَعَامهُ؟


“Sekiranya setitis zaqum menitis ke dunia nescaya akan merosakkan seluruh kehidupan ahli dunia. Bagaimana keadaan orang yang setiap hari buah zaqum menjadi makanannya?”

Hadis riwayat Tirmizi, Nasaie, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban. Syekh Syuaib menyatakan sanad hadis ini sahih.

Imam Ibnu Kathir berkata:

“Allah swt menyatakan mereka memakan pokok ini walaupun rupanya sangat buruk dan sangat hodoh. Tambahan lagi dengan rasanya yang tidak sedap dan bau yang busuk. Mereka terpaksa makan kerana tidak ada yang lain.”

GISLIN

Firman Allah swt:

فَلَيْسَ لَهُ الْيَوْمَ هَاهُنَا حَمِيمٌ وَلَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِين لَا يَأْكُلُهُ إِلَّا الْخَاطِؤُونَ

Maka tiada seorang temanpun baginya pada hari ini di neraka ini Dan tiada (pula) makanan sedikitpun (baginya) kecuali dari darah dan nanah. Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa. (35-37 : al-Haqqah)

Ulama berselisih pendapat terhadap hakikat Gislin seperti berikut:

1. Nanah ahli neraka yang keluar dari luka dan kemaluan mereka. (Ibnu Abbas)
2. Pohon yang menjadi makanan ahli neraka. (Dahhak dan Rabie bin Anas)
3. Air dari basuhan daging dan darah ahli neraka. (Akhfasy)

DARIE’

Firman Allah swt:

لَّيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِن ضَرِيعٍ لَا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِي مِن جُوعٍ

Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri. yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. ( 6 dan 7 : al-Ghasiah)

Para Ulama berselisih pendapat terhadap Darie’. Diantaranya adalah seperti berikut:

1. Tumbuhan yang berduri yang melata di tanah. (Pendapat Ikrimah, Mujahid dan kebanyakan ulama tafsir)

2. Batu (pendapat Said bin Jubair)

3. Tumbuhan hijau yang busuk. Ianya dilemparkan laut ke daratan. (pendapat Khalil)

4. Pohon berasal dari api neraka. (Pendapat Ibnu Abbas)

Pendapat yang dipilih adalah seperti yang dinyatakan oleh Imam Qurtubi:

“Pendapat yang lebih jelas adalah ianya pokok yang berduri seperti ianya di dunia. Daripada Ibnu Abbas ra, Nabi saw bersabda:

“ Darie adalah sesuatu yang ada dalam neraka. Ia meyerupai duri. Lebih pahit dari pokok lidah buaya. Lebih busuk dari bangkai. Lebih panas dari api. Allah swt namakannya sebagai Darie.” (Hadis riwayat Ibnu Mardawiyah – sanadnya lemah)

MAKANAN YANG SUKAR UNTUK DITELAN

إِنَّ لَدَيْنَا أَنكَالاً وَجَحِيماً وَطَعَاماً ذَا غُصَّةٍ وَعَذَاباً أَلِيماً

Karena sesungguhnya pada sisi Kami ada belenggu-belenggu yang berat dan neraka yang menyala-nyala. Dan makanan yang menyebabkan tercekik di kerongkong dan azab yang pedih. (12 – 13 : al-Haqqah)

Ibnu Abbas berkata:

“Makanan yang tidak boleh ditelan dan tersangkut di halkum. Tidak boleh turun ke perut dan tidak boleh dikeluarkan. Makanan ini adalah Gislin, Zaqqum dan Dharie.”

KELAPARAN YANG MENYEKSAKAN

Abu Darda berkata: Rasulullah saw bersabda:

يلقي أهل النار الجوع فيعدل ما هم فيه من العذاب فيستغيثون فيغاثون من ضريع لا يسمن ولا يغني من جوع فيستغيثون بالطعام فيغاثون بطعام ذي غصة قيذكرون أنهم كانوا يجيزون الغصص في الدنيا بالشراب فيستغيثون بالشراب فيدفع إليهم الحميم بكلاليب من حديد فإذا دنت من وجوههم شوت وجوههم فإذا دخلت بطونهم قطعت ما في بطونهم

“ Dicampakkan rasa lapar kepada ahli neraka. Kelaparan yang mereka rasai menyamai azab yang mereka alami dalam neraka. Lalu mereka menjerit meminta tolong dan mereka pun diberikan Darie yang tidak menghilangkan kelaparan mereka. Lalu mereka menjerit meminta makanan dan mereka pun dibawa makanan yang menyebabkan mereka tercekik. Mereka teringat kalau tercekik didunia mereka hilangkan dengan air. Mereka pun meminta air minuman. Lalu mereka diberi air yang sangat panas dengan besi-besi panjang yang berkapala sabit. Muka mereka hangus terbakar apabila air ini menghampiri mereka. Segala isi perut terputus apabila masuk kedalam perut mereka.

Hadis riwayat Tirmizi dengan sanad yang lemah. Kebanyakan apa yang disebut dalam hadis ini ada disebut dalam ayat Quran dan Hadis sahih yang lain.

OLEH ITU KITA MESTI BERWASPADA DARI MELAKUKAN MAKSIAT DAN HENDAKLAH BERSUNGGUH-SUNGGUH MELAKUKAN TAAT. JANGANLAH KITA BERPUAS HATI DENGAN APA YANG KITA AMALKAN. AMALAN ITU MUDAH ITU DILAKUKAN TETAPI MEMASTIKANNYA DITERIMA SANGAT SUKAR. SAYA HARAP AYAT2 QURAN DAN HADIS INI DIBACA DAN DIRENUNG SELALU SEHINGGA TIMBUL PERASAAN TAKUT DAN MENANGIS. iNI SEMUA UNTUK MENAMBAHKAN IMAN DAN MENJAUHKAN MAKSIAT.

RUJUKAN: Tafsir Qurtubi, Tafsir Ibnu Kathir, Tuhfatul Ahwazi, Sunan Tirmizi tahqiq syeikh Syuaib, Muntaqa oleh Dr Yusuf Qardawi, Tazkirah oleh Qurtubi, Buhur Zahirah oleh Imam as-Safirani.

http://akhisalman.blogspot.com/

Monday, May 17, 2010

Nanti orang kata kita sombong

Perkongsian: Nanti orang kata kita sombong
May 17th, 2010
by Hilal Asyraf.



Menjaga hubungan antara lelaki dan wanita, tidak sama dengan memutuskan hubungan

Menjaga hubungan antara lelaki dan wanita, tidak sama dengan memutuskan hubungan

“Saya ni nak sangat jaga hubungan antara lelaki dan perempuan. Tapi kan, bila jaga, nanti orang kata kita sombong la pulak sebab macam dah tak layan mereka”

“Saya ni nak berubah. Saya banyak buat benda tak baik. Saya selama ni tak jaga batas antara lelaki perempuan. Saya nak berubah, tapi setiap kali saya cuba berubah, kawan-kawan saya akan kata saya sombong sebab mejauhi mereka”

Begitulah antara yang boleh kita dengari dalam hal menjaga hubungan lelaki dan perempuan.Alasan yang paling kerap saya terima adalah – Takut nanti orang kata kita sombong. Takut orang kata kita sombong itu seakan menjadi alasan popular untuk tidak menjaga hubungan antara lelaki dan perempuan.

Hairan saya. Redha Allah, dengan redha manusia, redha manusia itu lebih penting kah?

Dan benarkah menjaga hubungan antara lelaki perempuan, bermaksud kita kena jauhi mereka?


Apa yang sombong?

Sombong ini adik beradik bongkak. Biasanya, orang bongkak ini tak mahu bergaul dengan golongan yang lebih rendah daripadanya.

Satu kesalahan yang besar apabila orang menamakan mereka yang berubah menjaga batas hubungan lelaki perempuan sebagai satu kesombongan. Hal ini kerana, sombong menjaga standard dan usaha menjaga diri dari kemurkaan Allah adalah dua perkara yang berbeza.

Nak jaga dari kemurkaan Allah, nak jaga diri dari dilempar ke api neraka, itu sombong ke?

Satu kesilapan juga pada diri yang nak berubah, apabila dia sendiri melihat tindakannya berubah itu sebagai satu kesombongan. Dia pulak rasa dia sombong. Masalah la.

Sombong, atau jaga diri? Itu dua perkara yang berbeza.

Siapa ajar menjaga batas hubungan lelaki perempuan itu satu kesombongan?

Sebenarnya, rasa sombong ini boleh muncul, kalau kita salah cara menjaga hubungan lelaki dan perempuan.

Menjaga diri bukannya memutuskan hubungan

Orang yang nak berubah juga perlu faham bahawa mereka hakikatnya mempunyai hubungan dengan rakan-rakan. Walaupun mungkin rakan-rakan mereka masih tidak ada rasa hendak berubah, tetap rakan-rakan mereka itu adalah orang yang telah banyak menghabiskan masa dengan mereka sebelum ini.

Maka, apabila melakukan perubahan, antara perkara yang tetap perlu dijaga adalah hubungan. Hubungan memang langsung tidak boleh diputuskan. Bahkan perlu dijaga. Mungkin apabila hendak berubah, tak boleh la nak bergaul bebas macam dahulu. Tetapi apa salahnya bertanya khabar, memberi hadiah ketika hari lahir, menziarahi rumah ketika hari raya, dan sebagainya yang menunjukkan bahawa kita bukannya memutuskan hubungan dengannya.

Ini secara tidak langsung akan menghilangkan anggapan bahawa yang berubah itu adalah sombong. Bahkan, kemungkinan rakan-rakan yang masih rasa tak mahu berubah itu akan terkesan dengan peribadi kita yang menjaga hubungan dengan mereka, lama kelamaan mereka turut berubah sama.

Mereka akan lihat bahawa, kita hanya nak jaga perintah Allah. Bukannya nak tunjuk bagus. Sebab itu, walaupun kita berubah, mungkin dah tak boleh dah nak bertepuk tampar, nak bergesel-gesel tubuh, nak bercampur tak tentu hala, tapi kita masih menjaga hubungan antara kita dan mereka.

Ini pergi delete kawan dalam FB. Kawan tu pulak bukannya kacau dia pun. Konon-konon nak jaga hubungan lelaki perempuan. Masalahnya, dia tu kan kawan sebelum ni? Apa salahnya biarkan aja dia dalam FB tu? Nanti masa birthday, boleh ucap selamat hari lahir. Bila lama dah tak tanya khabar, boleh tanya khabar.

Apa masalahnya? Kita delete, itu yang orang kata kita sombong. Siapa suruh putuskan hubungan? Lain la kawan tu jenis yang kita dah tegur suruh beradab dengan kita, suruh jaga hubungan dalam perbualan dengan kita, dia tak jaga-jaga. Tak apalah delete.

Redha Allah, atau redha manusia?

Satu benda yang saya tak berapa minat adalah, suka beralasan. Sebenarnya, kalau benar kita hendak berubah, maka kita kena faham ke arah mana kita hendak berubah. Untuk orang kata kita ni baikkah? Untuk orang nampak kita baguskah? Atau benar-benar nak redha Allah?

Kalau niat kita manusia, memang kita akan mudah tergugah dengan kata-kata manusia. Bila manusia kata kita nak tunjuk bagus, nak nampak baik, kita akan terasa.

Tapi, kalau matlamat kita betul-betul adalah Allah, maka kata-kata manusia tidak pernah menjadi masalah buat kita. Cakap la apa pun, aku nak berubah nak dapat redha Allah. Kat akhirat nanti, bukan manusia yang masukkan aku dalam syurga.

Maka sebenarnya, alasan nanti orang kata sombong, tak boleh pakai pun.

Biarlah orang kata kita sombong pun. Apa masalahnya? Ada masalah?

Penutup: Tak susah pun berubah kalau faham

Berubah tak pernah susah kalau faham bagaimana sebenarnya cara berubah yang sebenar. Ramai orang, merasakan perubahannya satu kepayahan adalah kerana dia tidak memahami cara yang sebenar untuk berubah.

Sebagai contoh, nak jaga hubungan lelaki perempuan, dia rasa kena putuskan hubungan. Sedangkan, menjaga hubungan lelaki perempuan, dengan memutuskan hubungan adalah dua perkara yang berbeza.

Maka, memanglah kita nampak payah. Nanti nak gaduh dengan kawan lagi, nak tahan kawan kutuk lagi, nak mula seorang diri lagi, macam-macam punya lagi kita fikir.

Sedangkan, apa salahnya berubah, tetapi masih menjaga hubungan dengan kawan-kawan, dalam keadaan kita menjaga hubungan itu masih di dalam syara’.

Bukan setakat diri kita terjaga, bahkan menjadi satu wasilah dakwah pula. Mana tahu Allah buka hati mereka atas sebab kita.

Masalahnya, benda ni takkan mampu dilihat oleh manusia yang menyatakan: “Ala, nanti takut orang kata kita sombong” hanya sebagai alasan semata-mata untuk dia tak nak berubah.

Posted in: Cetusan, Motivasi, Tazkirah.

Sunday, May 2, 2010

Selamat Bercuti





di harap cuti ini dapat di manfaatkan oleh sahabt sahabiah semua...
tuntulah ilmu sebaiknya..
persiapkan diri dengan perkara-perkara yang bermanfaat untuk kita semua menempuh semester hadapan, di harap kita dapt meningkatkan program2 kita n memastikan semuanya berjalan dengan lancar..

Pages